Tabung Masa Depan ...

Friday, April 06, 2012

KISAH SERAM Hilaian Tengah Malam

Kisah ini benar-benar berlaku kepada saya sendiri.  Waktu itu saya sedang berpantang atas sebab baru saja melahirkan anak.    

Satu malam dalam kira-kira pukul 12.00 lebih kalau tak silap, tiba-tiba bayi saya terbangun dan menangis tak berhenti-henti.   Oleh kerana susu badan belum banyak lagi waktu itu sayapun mengejutkan suami untuk membantu membasuh botol dan membancuh susu di dapur.  Beberapa ketika saya terdengar semacam bunyi jeritan atau entahlah hilaian dari arah dapur.  Bayi saya menangis dengan lebih kuat lagi.  Dalam hati saya tertanya-tanya apakah yang telah terjadi.  Kenapa suami saya mengilai pulak di tengah-tengah malam begini.  Sambil memangku anak, saya bangun dan ingin keluar  dari  bilik untuk melihat apa yang terjadi sebenarnye.  Berdetik hati saya untuk membawa sekali “Surah Yassin’ yang berlapik dengan kain  memandangkan saya masih dalam keadaan berpantang. Ini pesan orang tua-tuakan.

Sebalik melangkah saya terpaku apabila melihat, Ya, Allah! Di depan pintu ada satu lembaga berambut putih panjang ke lantai dan cuba untuk memasuki bilik saya.  Setiap kali lembaga itu cuba melangkah masuk pasti ia akan menjerit dan mengilai. Yang anehnya wajahnya tak dapat saya lihat dengan jelas.
Saya memeluk bayi saya dengan kuat dan  tiba-tiba terdengar suatu bunyi  sepeti orang melompat.  Rupa-rupanya suami saya juga dapat melihat lembaga itu dan beliau terus melompat dari dapur ke ruang atas.  Lembaga itu terus lari dan menghilang melalui laluan angin tingkap.

Suami bertanya apakah saya nampak dan dengar apa yang dia nampak dan dengar juga.  Saya terdiam. Bayi saya berhenti menangis dan saya perhatikan di tepi pintu bilik saya ada terlekat “Ayat Kursi.  Mungkin inilah yang menghalang lembaga itu dari memasuki bilik saya.  Alhamdullilah, saya dan bayi saya tidak ada apa-apa. Esoknya, saya rasa badan macam nak demam.  Apabila Mak Bidan datang  dan merasa terus dia cakap yang saya dan anak ada kena gangguan. Beliau memberikan sedikit air penawar yang dibacakan ayat suci Al-Quran buat saya dan anak.  Mungkin itu ‘Langsuir’ ataupun "Polong" (entahlah) yang datang kerana bau darah kotor perempuan lepas bersalin dan juga ada bau bayi. Itu kata Mak Bidan. Entahlah!  Yang anehnya orang lain dalam rumah itu emak dan adik-adik tidak mendengar satu apapun sedangkan bagi saya dan suami hilaiannya begitu kuat dan nyaring sekali.  Hairan betul!

Esoknya adik-adik saya terus mencari daun palas(rasanya) yang berduri tajam untuk diletakkan di depan pintu bilik dan bawah tilam alas tidur saya.  Alhamdullillah selepas itu tidak ada gangguan lagi.  Kata suami dia menyangkakan saya yang mengilai pada mulanya dan sangat-sangat terkejut bila nampak ada lembaga lain di depan pintu bilik.

Apapun sebagai ingatan untuk semua, beringatlah  sebab kita tidak tahu apa yang akan terjadikan. Jadi buatlah apa yang patut, sediakan lada hitam atau ibu garam sebagai persediaan ataupun kata orang tua sediakan benda-benda tajam sebagai peneman. Wallahua’lam. Nak percaya ataupun tidak, terpulanglah!

2 comments:

Anonymous said...

aq lah bayi itu!!!!!

Anonymous said...

Mlm td ikan puyu yg sy bela jd agresif sgt n melompat2 dlm bekasnya,pg td sy bgun tgok ttup bekas ikan sy da tbukak n ikan sy da terpelanting tepi bantal sy n mcm da nk mati.. sy cept2 g bsuh n bersihkn die,tp sy pelik sbb bdn ikan sy belendir n die mcm lemh sgt .. knp ye?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...