Tabung Masa Depan ...

Saturday, October 27, 2012

Kisah Kemaafan & Terima Kasih

( google )
Ini adalah sebuah kisah tentang dua orang sahabat karib yang sedang berjalan melintasi gurun pasir. Di tengah perjalanan, mereka bertengkar, dan salah seorang menampar temannya. Orang yang kena tampar, berasa sakit hati, tapi tanpa berkata apa-apa pun, dia menulis di atas pasir : HARI INI, SAHABAT TERBAIKKU MENAMPAR PIPIKU.

Mereka terus berjalan, sampai menemui sebuah oasis, di mana mereka membuat keputusan untuk mandi. Orang yang pipinya kena tampar dan terluka hatinya, cuba berenang namun nyaris tenggelam dan lemas, tetapi berjaya diselamatkan oleh sahabatnya. Ketika dia mulai sedar dari lemas dan rasa takut sudah hilang, dia menulis di atas sebuah batu : HARI INI, SAHABAT TERBAIKKU MENYELAMATKAN NYAWAKU.

Orang yang menolong dan menampar sahabatnya, bertanya, "Kenapa setelah saya melukai hatimu, kamu menulisnya di atas pasir, dan sekarang kamu menulis di batu ?"

Temannya sambil tersenyum menjawab, "Ketika seorang sahabat melukai kita, kita harus menulisnya di atas pasir agar angin maaf datang menghembus dan menghapus tulisan tersebut. Dan bila sesuatu yang luar biasa terjadi, kita harus memahatnya di atas batu hati kita, agar tidak hilang ditiup angin."


Moral:

Dalam hidup ini sering timbul berbeza pendapat dan konflik kerana sudut pandangan yang berbeza. Oleh sebab itu, cubalah untuk saling memaafkan dan lupakan masalah lalu. Belajarlah menulis di atas pasir 


Kredit cerita here 


( N3 Auto Publish Ni )

22 comments:

baby comel said...

ye btul tu kak. Memaaf dan melupakan agar hati kita akan lebih tenang.. Kemaafan tu mmg dendam terindah

mama aryan said...

kisah yg memberikan pengajaran

BABY(MAMA AMANA&ARIEF) said...

bagus cerita nie.. blh jd iktibar

cci said...

setuju.... ^_^

kasihredha said...

Kalau tak ...tak meriah le hidup kan

Hans said...

yups
suka moral kisah nih

Cikgu Ma said...

maaf yg bleh menenangkan adalah maaf dengan redha dan ikhlas...saya penah rasa maaf sekadar lisan, jiwa x tenang kak....

Tihara said...

as salam

kemaafan tu sesuatu yg mulia..namun kadang2 kita maafkan cuma situasi tak dapat kembali normal..kita tak nak bermasam muka cuma situasi tak kan sama macam dulu..cane tu hek..

Sue PeLik said...

hurm setuju dengan ka. lepas kita dah saling bermaafan kita akan lebih lega dan tenang kan.

Nur-nba said...

Bagus kisab ni...Tq Kak KA kerana berkongsi.. Salam Aidiladha..

MulutPayau said...

kadang2 tu mulut kata maaf, tapi hati kata tidak.....

Si Matatajam said...

Sweet ja cara tu...lps ni nak tulis kat Pasir lah biar perasaan negatif dibawa angin lalu..

Miss Uya said...

Saya pun setujuu..

Haryati Faizal said...

betul tu, sebab tu sebelum tido kita di galakkan tuk memaafkan semua orang...

CikZaitul said...

oh..sweet kata2 nih..
inggin menjadi kwn yg terbaik utk kawan lain :)

Jna marcello said...

nice sharing KA!! na suka sgt..lagi2 bekenaan dgn kawan ;))

cHeRyNa PiReS said...

Masih menulis di atas batu kerana tak yakin tentang...betulkah kami bersahabat?

mselim3 said...

saya suka kisah nie...touching...jika anda memahaminya....bagus. teruskan....cerita yang mendidik jiwa...

Mrs Velentine said...

suka entry ni banyak manfaat

kay_are said...

mendalam betul cite ni.. cite yang ade pengajaran tersendiri =)

C'Jai said...

maknanya jadilah seorang yang pemaaf....;)

ayut said...

jom praktik 'tulis atas pasir' jom :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...